Home » asam lambung , life style , Sakit asam lambung dan cara mengenali » Sakit asam lambung dan cara mengenali

Sakit asam lambung dan cara mengenali

Written By wonk bejho on Senin, 18 Maret 2019 | Maret 18, 2019

Sakit asam lambung dan cara mengenali
Sakit asam lambung dan cara mengenali - Apakah Anda sering merasa nyeri pada ulu hati atau merasakan sensasi panas di dada sampai ke tenggorokan? Jika iya, Anda mungkin memiliki gangguan pencernaan yang dikenal dengan nama GERD. GERD mirip dengan refluks asam lambung. Namun meski sama-sama bikin asam lambung naik, refluks asam lambung dan GERD tidaklah sama.


Sakit asam lambung akibat GERD bersifat kronis dan biasanya terjadi setidaknya lebih dari dua kali per minggu dan bisa kambuh sewaktu-waktu. Simak ulasan lengkap tentang penyakit GERD termasuk gejala, penyebab dan pilihan obat asam lambung terbaik, beserta cara mencegah dan mengatasi asam lambung naik di kemudian hari.
Apa penyebab sakit lambung karena GERD?

Lambung bertugas memecah makanan yang masuk agar dapat diserap tubuh. Asam lambung sengaja dihasilkan oleh lambung untuk mempermudah pekerjaannya tersebut. Namun ketika jumlah asam yang dihasilkan malah terlalu banyak, maka dapat menyebabkan masalah lambung, seperti refluks asam lambung

Refluks asam lambung adalah aliran balik asam lambung atau naiknya asam lambung ke kerongkongan. Aliran balik asam ini sebenarnya merupakan bagian normal dari pergerakan sistem pencernaan, sehingga refluks asam lambung tidak bisa dikatakan sebagai penyakit.

Namun jika asam lambung jadi sangat sering naik sehingga memunculkan sensasi rasa terbakar di dada dan tenggorokan (heartburn), artinya otot cincin lambung (sfingter) yang berfungsi sebagai katup penahan asam supaya tetap terus di lambung sudah tidak lagi berfungsi dengan baik. Nah, kondisi inilah yang kemudian menyebabkan Anda mengalami sakit asam lambung.

Sakit lambung dikatakan sebagai GERD apabila terjadi setidaknya lebih dari dua kali per minggu. Umumnya kondisi ini terjadi setelah Anda mengonsumsi makanan tertentu yang bisa memicu asam lambung naik. Gejala GERD dapat berlangsung singkat ataupun bisa juga terjadi selama tidur.

Dalam beberapa kasus, penyebab asam di lambung naik juga dapat karena adanya tekanan pada perut saat kehamilan, faktor obesitas, atau memiliki sindrom hernia perut. Selain itu, seseorang yang mengonsumsi alkohol dalam jumlah berlebih, merokok, memiliki diabetes, asma, dan penyakit jaringan ikat juga berisiko tinggi terkena penyakit ini.
Apa saja gejala GERD?

Ketika asam lambung naik, jaringan di sepanjang dinding kerongkongan akan terititasi oleh asam lambung. Akibatnya, Anda akan mengalami heartburn, yaitu sensasi panas atau nyeri di dada yang kadang-kadang gejala ini menyebar hingga ke kerongkongan. Kondisi ini biasanya terjadi setelah makan dan gejala akan lebih buruk ketika malam hari.

Sakit asam lambung dan cara mengenali


GERD juga biasanya menunjukkan gejala, seperti:

    -Mulut terasa asam
    -Sakit tenggorokan (terasa perih)
    -Makanan terasa naik dan mengganjal kerongkongan
    -Asam pada bagian belakang mulut
    -Mual
    -Muntah
    -Perut kembung
    -Kesulitan menelan
    -Batuk atau bengek
    -Suara serak
    -Mengi; batuk
    -Nyeri dada, terutama saat berbaring di malam hari
    -Cegukan

Anda harus segera menghubungi dokter jika Anda memiliki gejala seperti dada yang terasa sakit atau napas pendek. Selain itu, Anda harus memberitahu dokter Anda jika gejala ini sering terjadi dan bertambah buruk. Tubuh masing­-masing orang berbeda. Selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

 
Support : Copyright © 2019. Wonkbejho Online - Review seputar situs Online,kontes SEO dan permainan online